BERITA  

Perkuat Kolaborasi Kampus dan Desa, Menteri Halim Teken MoU dengan UNSURI

Keterangan foto: Penandatanganan Memorandum of Understanding (MoU) dengan Universitas Sunan Giri (UNSURI) Surabaya, Senin (21/02/2022). (Humas Kemendes PDTT RI, Didi/Istimewa)
Keterangan foto: Penandatanganan Memorandum of Understanding (MoU) dengan Universitas Sunan Giri (UNSURI) Surabaya, Senin (21/02/2022). (Humas Kemendes PDTT RI, Didi/Istimewa)

SIDOARJO, infodesaku.com – Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi (Mendes PDTT), Abdul Halim Iskandar terus memperkuat kolaborasi antara kampus dan desa dalam rangka percepatan pembangunan Desa.  Sinergisitas antara kampus dan desa sangat penting untuk membangun dan memberdayakan desa-desa di Indonesia lebih cepat dan inovatif.

Hal itu disampaikan Halim saat melakukan penandatanganan Memorandum of Understanding (MoU) dengan Universitas Sunan Giri (UNSURI) Surabaya, Senin (21/02/2022), seperti lansir dari Portal Kementerian Desa, PDT dan Transmigrasi.

“Prinsip pembangunan desa pasti melibatkan banyak pihak, dari warga desa sampai pada supra desa. Banyak hal yang bisa dilakukan antara perguruan tinggi dan Kementerian, maka sinergitas itu perlu,” kata Menteri Halim.

Lebih lanjut dia menjelaskan, Kemendes PDTT dengan segala keterbatasannya tidak mungkin mampu membangun desa sendirian. Oleh karenanya, dibutuhkan peran kampus utamanya di sektor pendampingan dan peningkatan kualitas SDM di desa. Termasuk penandatangan MoU yang dilakukan Sekretaris Jenderal Kemendes PDTT, Taufik Madjid dengan Rektor UNSURI Surabaya, Sudja’i.

“Dengan adanya nota kesepahaman ini maka, otomatis UNSURI Surabaya resmi bergabung dengan Perguruan Tinggi untuk Desa (Pertides), sebuah forum tingkat kampus dibawah naungan Kemendes PDTT,” katanya.

Gus Halim–sapaan akrab Menteri Abdul Halim Iskandar mengatakan, banyak hal yang dapat dikerjakan  bersama perihal pembangunan desa antara Kemendes PDTT dengan UNSURI Surabaya. Seperti mempercepat capaian arah pembangunan desa yang tertuang dalam SDGs Desa maupun memperkuat program-program lain seperti pengembangan desa wisata atau pengembangan potensi BUM Desa.

“Saat ini kita sudah punya yang namanya arah pembangunan desa yaitu SDGs Desa, dapat juga membantu memperkuat Desa Wisata dan potensi BUM Desa,” terang Gus Halim.

Sementara itu, Rektor UNSURI Surabaya, Sudja’i mengaku terhormat karena dapat dipercaya oleh Kemendes PDTT melakukan kerja sama. Pasalnya, Kemendes PDTT merupakan lembaga kementerian pertama yang menjalin MoU dengan UNSURI Surabaya.

“Ini merupakan kehormatan dan merupakan tanggung jawab, untuk itulah saya minta kepada pimpinan Fakultas untuk mengawal MoU ini sebaik-baiknya dan sampai nanti pada ranah aplikasi,” kata Sudja’i

Untuk diketahui, Perguruan Tinggi untuk Desa (Pertides) sendiri merupakan forum perguruan tinggi yang dibentuk Kemendes PDTT sejak 2016 sebagai jejaring dalam mendukung pembangunan desa. (FikA)

Leave a Reply

Your email address will not be published.